Survival kit

Hei, apa kabar bot yang selalu mengunjungi website saya?

Apa kabar juga buat temen-temen SMA yang masih ngebuka website ini?

There’s no other place that I could share of.

Hidup ini sulit, seriously it is too fucking hard tho. Tapi sebenernya simple, hal itu selalu yang dibilangin sama tante gue yang di Amerika ketika gue masih tinggal disana. Kita orang yang sudah dari awalnya terlalu malas dan terlena karena keadaan disekitar kita. Ngeasa temen-temen selalu ngebantu padahal belum tentu mereka mau bantuin elu jam 2 pagi ketika motorlu lagi mogok dijalan. Atau mungkin karena kekayaan orang tua yang selalu kita anggap unlimited, padahal paling kaya se-kota aja belum tentu.

I’m trying to do this alone. Survival. Banyak hal yang udah gue cobain untuk ngedapatin selembar kertas yang dipuja sama pejabat negeri ini. Luckily, semester kemaren beasiswa gue cair dan kini gue mencoba untuk membuka sebuah warung makan yang biasa disebut dengan angkringan. Sebenernya bukan dari gue langsung sih, ini gue parnership sama yang punya Angkringan Goebok derita, jadi kita profit share 70-30%. Nah karena gue yang ga ada basic skill di tempat makan, gue serahin full ke dia dan gue cuman modal uang. Tapi ngejalan itu sebagai passive investor gue kadang sakit kepala juga. Gini, gue ga mau investasi hilang, jadi kita semua baik dari investor sama pihak tempat makan harus bersinergi untuk mencari pelanggan. Problem gue adalah ga ada kendaraan (untuk saat ini), hal yang gue bisa adalah ngajak temen-temen gue kesana buat makan. Tapi sebagai pemilik usaha, kita harus rakus. Yak, rakus dalam artian pendapatan ga boleh stagnan di satu angka. Bulan 1 tidak boleh rendah dari bulan 2 dan seterusnya. Tapi semuanya ga berjalan normal. Kadang ada problem di karyawan, dan kadang ada problem di pelanggan. Anyway, itu suka duka jadi pebisnis.

Selanjutnya yang gue coba adalah investasi. Yak, investasi di bursa efek indonesia. Tempat dimana semua pialang dan broker ngumpul ngebeli sebuah kertas digital yang punya harga. Gue udah ada dasar disini sejak tinggal di Amerika beberapa tahun silam dan gue ngerasa ilmu itu udah cukup, karena gue belajar banyak banget masalah sebab akitbat kenapa harga sebuah saham bisa naik dan turun. Tapi, jujur, baru kali ini di Indonesia nerapin teknik yang beda, yaitu fundamental. Gue musti belajar dari awal lagi karena di Amerika ga make yang kaya begitu. Mereka nentuin berdasarkan berita, dan Indonesia nentuin berdasarkan bisa dibilang angka yang keluar dari komputer. Beberapa bulan ini gue ngalamin kerugian, udah tembus angka dimana gue bisa bayar beberapa kelas mata kuliah. Tapi, bagusnya adalah gue kini udah mulai ngedapatin saham bagus dan mulai ngerti sistem gimana supaya kita bisa dapat profit daripada loss.

Tapi juga gue sebelumnya nyobain investasi, gue udah ngebuat tim produksi. Tim produksi ini bukan semacam EO atau video maker pada umumnya. Tapi kita lebih ke arah game, karena pada dasarnya kita semua yang ada disini suka main game dan kita mau buat game versi kita sendiri. Tapi, game ini udah banyak banget, berhubung kita ga bakalan bisa bersain di segi grafik dan storyline. Jadi, kita berusaha untuk menjadi pemain serta pengembang di bagian Augmented Reality. Menurut gue kita tim yang solid 2D artist gue udah professional, 2 programmer gue udah masuk ke professional, ada satu temen gue yang bisa buat musik, dan gue sebagai 3D artist. Oh ya, satu lagi, kita punya dosen pembimbing, sebenernya bukan dosen pembimbing pada umumnya, cuman gue aja yang manggil dia dosen pembimbing. Karena pada dasarnya dia emang dosen pembimbing. Tapi, hal lucunya adalah bisa dibilang kami semester 2 yang paling sering keluar masuk ruang Unit Pelayanan Terpadu gara-gara kerjasama sama dosen itu terus. Yang gue heran adalah kenapa proyek kita ga pernah tembus. Udah jalan satu tahun padahal! WTF?! Tapi ga masalah, gue ga stop disini. Pasti suatu saat nanti bakalan ada proyek yang tembus. Huehuehuehue…

Terakhir, last not but least, gue nge-freelance. Remeh? Iya, gue baru aja masuk ke dunia freelance ketika gue dihantem sama kenyataan hidup waktu ngeliat acara keluarga pas di Bekasi awal bulan Mei ini. Hal itu ngubah gue untuk mikir bahwa kalau lu ngga jalan, kapan lagi? Semua yang gue kerjain dari awal kaga pernah berkerja semulus yang gue inginkan, dan umur gue semakin bertambah. Tapi, gokilnya, dengan gue ngefreelance, saat ini gue udah bisa dibilang partner untuk ngerjain. Well, gue ga bisa bilang dia karyawan atau siapa, karena secara legal kita bukan perusahaan. Tapi, satu orang ini bakalan gue didik yang bener di level gue, atau mungkin diatas gue. Dan ketika dia udah diatas gue. Itu tandanya gue sukses. :)

 

Mungkin ini karena kekuatan yang disebut dengan “semangat untuk bertahan hidup”. Kadang alasan untuk menjadi kuat muncul dimana-mana. Tapi ada satu alasan kenapa gue mau kaya gini.

 

Kamu.

 

Yak, kamu yang entah siapa, dimana, dan dimasa depan. I don’t like to see you in a suffer. Thus, let me work and enjoy your life.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *