“Percuma lu beli pedoman buku lulus UN, kalo lu lulus juga ga bakalan dapet duit”

Beberapa hari lagi kita (pelajar SMA/Sederajat) semua bakalan ngadepin pesta ujian yang menentukan hasil belajar kita selama tiga tahun.

Persiapan banyak dilakukan oleh kita semua, mulai dari berdoa, shalat dan belajar.

Gue sebagai salah satu peserta dari pesta ujian tersebut juga ngelakuin semua yang diatas, bahkan sampe ke buku kitab buat lulus UN

ilustrasi

Yah walaupun mahal bukunya (sekitar Rp 50.000,-) dengan adanya buku pedoman yang seperti itu gue bakalan bisa mendapatkan materi secara lebih, terutama di bagian matematika dimana gue orang yang kurang jago.

Setiap hari buku pedoman itu gue bawa, rencananya mau dipelajarin pas disekolah (RENCANANYA!) yah aslinya malah jalan-jalan ga jelas ngelilingin sekolah atau ngga numpang nonton di laptop temen.

Hari sabtu, 22 Maret 2014

Hari dimana terdapat pelajaran produktif teknik komputer dan jaringan, guru gue nanya

“Anak-anak, siapa yang punya soal-soal teori program kejuruan?”

Kemudian gue jawab

“Saya ada pak”

“Oh ya? kamu bawa? boleh pinjem?”

“Bawa sih pak, tapi ini buku yang dirangkum jadi soal-soal gitu”

“Coba saya liat dulu”

Kemudian gue ngeluarin buku tersebut dari dalem tas, kemudian temen gue nyeletuk

“ngapain lu beli kaya gitu dan? kaya penting banget, buang-buang duit, mending kalo lu lulus”

Kemudian sekelasan ketawa. Bagus, gue merasa terinjak-injak sama mereka.

***

Sebenernya gue ga masalah mau mereka bilang apa ke gue untuk buku itu, tapi gue percaya pada 1 hal, yaitu hasil terbaik yang kita dapatkan adalah hasil dari kita berusaha untuk mendapatkannya.

Mungkin temen gue sebenernya bener juga, karena yang namanya buku pedoman itu cuman buat memperkaya si “Penerbit” buku, dan setelah UN juga buku itu bakalan terlantar (atau bahkan dibakar buat ngidupin api?), tapi apalah sebegitu berartinya dengan sebuah pencapaian yang terbaik buat nilai UN kita?

Semoga UN 2014 lulus 100%