Lagi enak dengerin pt.1 – Fictionjunction – KAORI ~ Tsubasa

Pas lagi nonton video dari 666Prince eh backsoundnya enak bener sumpah. Jarang gue denger lagu langsung suka dalam 1x denger, ditambah suasana hati lagi sedih kayanya lagu ini cocok buat jadi bahan galau-galauan kalian. Lagi enak dengerin nih.

 

Ini versi dari xsoboy, ceritanya dia perpisahan sama 666Prince yang mau pensi pada waktu itu. Gue kurang tau sih soalnya dulu ga pernah main di Solar. But anyway, keliatannya 666Prince banyak fansnya.

Enak kan lagunya?

 

Ini versi lagu doang.

Ngomong-ngomong liriknya juga bagus, ini kalo mau sambil karaokean:

far in the light, I can see it
in every scene of the night
a tiny feather of love

I gotta go
destiny never finds the way for me, my love

even in the night I see your face, in the dark
so I never lose my way to you
I never close my heart
the light is always there

time goes by, we can never stay the same
now we’ve come so far from love memory
though your smile has gone, we will never be apart
in our hearts we are one, for love melody
the future arrives with your love

willing to go to the place
where you never need to cry
I’ll take you there

willing to find an answer
in all the winding road we have come through

in the heat of summer, cold of winter, I’m here
so you never lose your way to me
never close your heart
your light is always here

time goes by, we can never stay the same
in the shades of hope, in love memory
though your smile has gone, we will never be apart
in our hearts we can hear the love melody
the future still shines, close to you

Lyrics by animelyrics.

Day 1 & 2: How fucked up are you today?

Day 1 & 2: How fucked up are you today?

Day-1

Ah kuliah, siapa yang ga sabar memasuki level 3 dalam kehidupan. Termasuk gue yang sekarang akhirnya menyandang status Freshman student a.k.a mahasiswa tahun pertama.

Hari pertama gue jalanin dengan antusias, waktu bangun pagi gue langsung liat jadwal kelas, biasanya kelas udah mulai jam 8:30, tapi kali ini gue bisa santai dengan tenang, sambil bikin kue waffel atau sereal di pagi hari. Seperti hari-hari sebelumnya, setiap bangun gue selalu buka HP buat ngeliat berita dan segala macem yang ada di youtube buat menambah ilmu pengetahuan yang seadanya.

Ketika gue browsing gue ngeliat sebuah video dari Domics tentang College Textbook atau kalo bahasa Indonesianya buku paket. Di video itu diceritain gimana kesulitan Domics waktu dia kuliah terhadap buku paket tersebut, tau kenapa? Karena untuk satu mata kuliah, bisa tembus puluhan buku.

Pas siang harinya gue berangkat kuliah buat pertama kalinya, kelas yang gue datengin adalah HIST 1301, kelas mata kuliah sejarah. Waktu gue pikir, kirain kita bakalan belajar sama kaya di Indonesia, kapan perang diponegoro dimulai, kapan perang surabaya dimulai, atau kapan tweetwar antara fanbase JKT48 lawan fanbase K-POP. Well, fuck me. Ternyata salah besar, yang gue pelajarin adalah skema, mengapa perang itu terjadi, situasi perang itu gimana, sama kronologis perang itu gimana. Sejauh ini sejarah Amerika yang gue tau cuman siapa yang ngasih patung liberti, 51 state, sama Obama yang pernah tinggal di Indonesia. Dan untuk mata kuliah ini gue dikasih syllabus yang bikin gue shock, yang bikin gue keinget apa kata Domics tadi pagi, gue disuruh beli 3 buku. Buku yang wajib, ebook yang wajib dan buku buat informasi tambahan. Gila aja lu. Mana buku satu harganya sekitar $30. Dikira gue berak duit. Belum lagi kita diwajibkan buat ngebaca semua buku yang tebelnya hampir @200lbr kalo mau dapet nilai A. Sebenernya gue bisa aja sih baca buku @200lbr tapi itu buku harus buku macem @radityadika atau @ernestprakasa. Lagipula mereka kan nulisnya pake bahasa Indonesia, bukan bahasa Inggris. Duh.

Lanjut, mata kuliah ke dua, EDUC 1300. Di matakuliah ini gue belum mulai apa-apa, cuman ala kadarnya aja, belum ada pergerakan sama sekali, jadi kemaren pas gue dikelas cuman ngobrol-ngobrol ringan. Dan lagi, kita disuruh beli buku. Kurang tau harganya berapa yang pasti kisaran diatas $30.

Day-2

Nah hari ini mata kuliah menulis a.k.a ENGL 1301, dari sejak pertama gue masuk gue bawannya udah ga enak, soalnya professor kali ini bener-bener kecil banget suaranya, rasanya pengen ngasih TOA aja, tapi ga ada persiapan buat bawa TOA. Waktu pelajaran dimulai, kita cuman disuruh memperkenalkan diri sama ngasih syllabus buat ngasih tau materi apa yang bakalan keluar dan lagi. Benda yang wajib dibeli macam buku udah gue yakin ada. Pas gue liat bukunya, kira-kira setebel buku Harry Potter, buset dah. Ini buku cara menulis atau buku tentang petualangan bagaimana seseorang bisa menjadi penulis dengan cara mencapai pulau raftel?

Dengan persiapan mental yang minim bawaan gue udah ga enak aja, tiba-tiba emang bener. Disuruh ngeluarin kertass buat ngerjain ESSAY. Buset, kaget gue sumpah. Pengen teriak “-cong dulu prof -cong dulu!” ampun. Materinya sih gampang, cuman disuruh ceritain diri kamu, kenapa kamu mau kuliah sama bagaimana cara kamu mencapai kesuksesanmu. Tapi gara-gara sejak di kelas ESOL gue selalu diajarin dengan sistem dan format yang sama. Tiba-tiba jerih payah gue di kelas ESOL seketika hancur. Entah itu gue ga bisa nulis, tangan gemeteran, salah format penulisan, salah tulis, coret sana coret sini. Asli hancur. Kira-kira buat ngerjain essay yang ga sampe 1 halaman gue nyobek 10 kertas. Padahal gue udah berusaha banget supaya ngehemat kertas (global warming). Kacaunya lagi adalah ketika gue baru menulis dengan tenang dan waktu sisa 5 menit. Fuck me.

Well, buat temen-temen di Indonesia gimana rasanya hari pertama kuliah? Apa yang bisa di sharing? Apa pengalamannya di hari-hari pertama kuliah? Sama kaya gue? Semoga engga ya, tapi kalo ada yang kaya gue, tenang aja. Pahlawan selalu dateng terakhir.