Seberapa penting kah Follback untuk kita?

Sebagai anak muda, perasaan untuk selalu penasaran terhadap hal-hal baru selalu ngikutin perkembangan dari setiap media sosial yang ada, mulai dari Facebook, Twitter, Instagram, Youtube, hingga G+.

Sudah pasti, tujuan gue dari semua sosial media tersebut adalah untuk terhubung dengan teman-teman sekolah, teman-teman ngegame dan keluarga.

Contohnya untuk Facebook adalah satu-satunya sosial media buat terhubung dengan teman-teman sekolah gue, karena mereka pada jarang di Twitter.

Twitter adalah satu-satunya sosial media buat terhubung dengan orang-orang yang bikin gue kepo banget tentang kehidupannya, kaya Member JKT48, akun berita seperti @Kompascom dan @WikiDPR dan orang-orang yang beridiri di Pemerintahan Indonesia seperti pak @jokowi_do2, @pak_JK dan @ridwankamil.

Nah, seperti yang kita ketahui. Di beberapa sosial media seperti Twitter dan Instagram menggunakan sistem Following dan Followers, yang artinya siapa aja yang kita ikutin kegiatan akun tersebut dan siapa aja yang ngikutin kegiatan akun kita.

itu yang disamping kanan maksudnya
itu yang ditengah

Sebenernya Facebook juga ada sistem Following dan Followers, tapi cuman kitanya aja yang ngga sadar.

yang dilingkarin

Nah,yang bikin gue males di Twitter sama Instagram itu adalah ketika dipalak minta follback.

dipalak v1
dipalak v2

Dipalak follback adalah salah satu yang paling ga gue demen di sosial media, kenapa orang-orang terlalu fanatisme dengan angka di belakang following? oke, jujur gue juga dulu (2012-an) fanatis dengan angka di belakang following, sampe pernah ada 10,000 akun yang follow gue tapi pelan-pelan gue apusin sama dihapus sistem, sekarang udah ngurang jadi 5,000-an.

Emang gue salah, tapi apakah gue ngerugiin orang lain? sistem yang iya-_-.

Back to topic,

Ada juga yang malak follback terus ga berapa lama di Unfollow, entah maksudnya apa gue juga kurang tau, mau ngejar setoran kah tau apa.

Ada juga yang malak follback terus kerjaannya nyepam, menuhin timeline kita dengan hal-hal yang ga penting misalnya “status, tweet, atau foto-foto selfie(iyakalocakep)”.

Padahal sebenernya fungsi follow itu adalah: untuk follow orang-orang yg menurut kalian perlu di follow, kalo menurut kalian ga perlu ya ga usah di follow.

Kalau butuh follower banyak kok yang jualan followers, harganya bervariasi pula. ada yang Rp 10,000, Rp 50,000 sampe Rp 250,000.

Jadi kalau mau merasa pantas untuk di follow, beberapa tips yang cocok adalah:

Twitter:

1. Selalu update dengan hal-hal yang menarik buat difollow pokoknya yang bikin seseorang ga mau ketinggalan semacem tweet comedy yang biasanya radityadika atau pocong lakukan.

2. Kalau kamu aktif, lakukanlah interaksi dengan orang-orang yang ngefollow kamu.

Instagram

1. Update foto-foto yang bagus, seperti pemandangan, penampakan alam. Foto diri sendiri boleh, tapi jangan kebanyakan.

***

Jadi tolong, kalau mau follow ya silahkan, tapi jangan maksa buat follback.

Jadilah user yang ga ganggu user lainnya, jadilah orang yang diminati sama user lainnya. Kalau mau di follback ya buat aja akunnya jadi se-kreatif mungkin.

 

From the person who admire (kagum) you.

Halo!

Kali ini kita ngomongin yang seriusan dikit yak.

Pernah sekali dalam seumur hidup kalian punya orang yang bener-bener dikagumin bukan? Gue yakin iya dan dengan berbagai macam jawaban yang berbeda-beda.

Mungkin ada yang bilang

“Presiden SBY, karena dia mengabdi hidupnya pada negara 10 tahun”

atau

“Dijjah Yellow, karena dengan keterbatasannya dia ngebuat orang ketawa”

Semua orang punya jawaban yang berbeda dengan alasan yang berbeda-beda.

Begitu juga dengan gue, ada beberapa orang yang bikin gue kagum di dunia ini, dan malah gue berfikir untuk bisa ketemu mereka 1x (atau lebih) dalam hidup gue. Mereka ada di berbagai macam belahan dunia, ada yang dari Jepang

Dimulai dari yang dari Jepang.

Danny Choo.

The most inspired person that i ever see. (in the Internet)

Dia ngeshare semua pengalaman hidupnya di sebuah blog, mulai dari awal dia kecil, dibully sama temen-temennya hingga mencapai sukses membangun perusahaan bernama Mirai Inc. sebuah perusahaan yang bergerak dibidang IT dalam pembangunan website dan solusi.

Puncak kesuksesannya adalah pada tahun 2013 lalu, ketika ia ditunjuk sebagai gaijin (orang asing) pertama yang masuk sebagai Creative Industries Internationalization Committee dari pemerintahan Jepang.

Salah satu penemuannya adalah Mirai Smart Doll, sebuah boneka pintar (masa sih dannn-__-) yang bisa ngasih tau kamu kalau ada notifikasi yang masuk, semacam facebook, twitter, email.

Kenapa gue bisa terinspirasi sama dia?

Kalau kalian baca blog dia (cukup yang di bagian Popular) disitu dia menceritakan pengalaman dia, gimana kerasnya dia ngejar mimpinya untuk tinggal di Jepang, belajar segala macam (programming, video editing, Kanji) dengan cara otodidak, tanpa ada guru seorangpun. Itu keren bukan?

Dia ngajarin hidup itu bukan segalanya adalah uang, tapi dari hal yang kita suka menjadi uang, sekarang dia ngejalanin hidupnya sebagai otaku paling terkenal dan ngehasilin uang dari menjadi otaku tsb. Menyenangkan? SANGAT!

Dia juga bilang hidup itu ga boleh ada di zona nyaman, kamu harus keluar dari zona aman karena kalau kamu selalu di zona aman akan membuat kamu menjadi manusia yang itu-itu aja, tanpa ada perubahan sama sekali, kalaupun ada tapi ga beda-beda banget.

Nah, di bagian zona nyaman ini gue ngikutin jejak dia, yaitu dengan memilih kuliah di AS ketimbang di Jogja kemarin, padahal gue udah ngerancang dari 2 tahun lalu bakalan mau ngapain aja di Jogja sampe lulus kuliah. Hehehe.

Banyak pelajaran yang bisa dipetik dari blog dia, kalau berkenan ada waktu luang, baca aja blognya.

Walaupun dia orang Inggris yang sukses di Jepang, tapi dia bisa bahasa Indonesia lho. Dia ini juga yang nge-inspirasiin gue supaya belajar banyak bahasa, berteman dengan siapa aja yang gue temuin dimanapun gue berada. (ngomong-ngomong bahasa Indonesia gue pernah diklat)

Selanjutnya.

Dari US

Ryan Higa.

Masuk sebagai orang yang gue kagumin karena kerja keras dia, sama seperti Danny Choo, dia suka dibully sama temen-temennya waktu sekolah. Karena blog dia ga terlalu aktif jadi gue kurang tau, tapi dia pernah sempet ngebuat vlog tentang perjalan hidup dia, bisa ditonton disini:

Dan orang inilah yang bikin gue selalu bermimpi dan belajar ngebuat video-video orisinal di youtube, bareng temen-temen gue fahmi, tulloh, iwan yang projectnya gagal direlease karena kejelekan hasil videonya. :))

Terakhir.

Gue yakin kalian tau semua.

Yak,

Raditya Dika.

Orang yang bikin gue jadi maniak buku novel, orang yang bikin gue ngehabisin 1jt lebih dalam 1 tahun untuk ngebeli buku novel. Doi sukses bikin gue kangker (kantong kerong) dalam waktu singkat.

Orang yang bikin gue belajar ngeblog walaupun belum rajin.
Orang yang ngebikin gue belajar buat ngetik walaupun tulisannya belum bagus.
Orang yang bikin gue belajar buat ide-ide kreatif walau gue belum tau harus dilempar kemana ide-ide tersebut.

Belum pernah gue ngeliat orang segila Radith ngebuat ide-ide kreatif, macem Comic, Sutrada, Penulis, Pemain Film, Youtuber, Musisi. Cuman dia aja sejauh ini yang bener-bener ngambil lengkap semua ide kreatif sepengetahuan gue (kalo temen-temen ada yang tau yang lain tolong kasih tau gue yak ^^)/.

***

Itulah orang-orang yang bener-bener ngebuat gue jadi seorang sang pemimpi besar atau bahkan penghayal besar. Orang yang pengen gue temuin sekali dalam perjalanan hidup kalau bisa beberapa kali juga ngga-apa-apa.

Apakah kalian punya orang yang membuat kalian termotivasi & mengagumi seseorang? kirim ceritamu di kolom komentar dibawah ini. :)

Ini Culture Shock bukan ya?

#np Simple Plan – Jet Lag

Brrrrrrr…

Musim dingin di Houston mirip waktu gue di dieng. sekitar 15 derajat celcius, lumayan dingin buat orang Indonesia yang baru pertama kali disana. (kaya gue gini)

Beberapa hari yang lalu (Desember  15, 2014) pertama kalinya gue melakukan penerbangan internasional, sebagai orang yang ga pernah jalan-jalan keluar negeri, i need an assist. Please.
yang gue takutin adalah ketika gue nyasar di dunia bagian lain, bukannya ke Houston malah ke Fiji, eh gue jadi liburan disana =))

Suasana disini beda banget sama di Indonesia, lebih tertata, lebih rapih bersih dan udara segar. Hampir menyerupai Balikpapan, tapi ini versi gak ada motor dan lebih hijau (pohonnya gede-gede euy)

Makanan disini enak-enak + mahal-mahal kalo dikonversi ke Indonesia, tapi kalau gue pikir cukup murah buat orang sana yang gajinya sekitar $50000/tahun, sekitar $710/makanan, jangan takut ga ada nasi, karena yang gue beli biasanya emang nasi pake daging sapi, harganya $7. nama restorannya Polo Tropical. Dagingnya enak, sayang bukan porsinya Indonesia, jadi kalo ngabisin makanan disini selalu kekenyangan, bahkan makanan yang ga pake nasi sekalipun semacam steak.

Disini dominan mobil semacem Lexus, Chevrolet, Jeep. Dan beberapa produsen mobil jepang semacam Honda, but you know, we can’t found the USA series in Indonesia.

Kecepatan Internet disini 5x lebih cepat dari punya gue dirumah, yaitu sekitar 15Mbps, apakah itu cepat? tergantung pemakaian, kalo yang di tonton streaming online TV (kemaren gue test di live streaming NET. tv) kalo untuk 1080p masih kadang-kadang buffering, tapi kalo 720p lancar jaya. Kalo nonton di 4k video di Youtube no buffering lah. (barusan test di sini) Tapi secepat apapun, ini adalah Amerika beda sama Indonesia, di Indonesia UU ITE kaya ga berlaku, semacam UU ITE Pasal 27 ttg Pembajakan. Tapi kalo disini siap-siap aja langsung dateng polisinya (you know what i mean guys. :)), bisa-bisa gue di deportasi lagi. -___-

Untuk penampakan kota gue masih kurang tau, masih belom ada jalan-jalan, ntar kalo udah jalan-jalan gue foto dan upload di sini!

ngomong-ngomong obat disini canggih-canggih banget, setiap obat kegunaannya (MASA SIH DANNNNNNN! -_____-) kemaren gue minum viks sekitar 30ml, udah bisa ngebuat ngantuk dalam waktu 30 menit, biasanya kalo disana gue masih bisa tahan ngga tidur selain itu juga buat ngobatin tenggorokan dalam 1 malam, efektif banget. Tapi kalo semacam obat buat sakit kepala masih kurang tau kemaren gue minum 2 butir tapi ga berasa (mungkin efek Jet Lagnya kuat banget kali yak).

Untuk cewe (nah ini yang kamu tunggu kan? :))) gue belum ada jalan-jalan, so tunggu aja ntar yak, kali ada yang bisa gue ajak kenalan. (sabar yakkkk).

***

gue masih Jet Lag, Jet Lag ga enak banget. Pusing. Ngantuk. Ga bisa konsentrasi. Diare (tapi gue ga ngerasain nih).

Oh iya, ngomong-ngomong soal diare, gue paling ga suka cara BAB dengan tissue, aneh aja gitu. *efek culture shock nih