Reuni Sendiri

Reuni ga selamanya selalu bareng-bareng, sendirian juga bisa, cuman karena keadaan yang ngebuat jadi sendirian.Danny Rizky P.

Agenda gue dari hari Senin – Selasa adalah dateng ke tempat-tempat bersejarah gue dulu, yaitu SD & SMP gue.

Hari pertama gue ke SD bener-bener ngebangkitin kenangan lama, gue ngeliat banyak anak-anak main benteng, kelereng, ada juga yang main rame-rame sambil lempar batu, lagi tawuran gak taunya.

Gak jauh beda sejak gue lulus, karena waktu itu gedung baru masih sempet gue cicipin 1 tahun, tumben-tumbenan. Biasanya lulus dulu baru sekolah jadi bagus. Dibelakang sekolah masih ada penjaga sekolah yang jualan mie, abang-abang yang jualan makanan didepan sekolah dan toilet cowok yang baunya gak pernah hilang dari 2001.

Ketemu dengan salah satu guru legendaris, gue cerita-cerita dengan pak Dodo, guru campuran Sunda-Betawi yang gualaknya minta ampun sebenernya sih gak galak, cuman kalo lu gak bisa ngerjain soal matematika dari dia, siap-siap aja ditampol, ngomong-ngomong gue juga pernah ditampol pake batu cincinnya-__-

“Kenapa Dan? Sendirian? Yang lain mana?” Itulah kata yang pak Dodo buka pertama kali.

“Mau pamitan pak, iya sendirian aja, yang lain mah udah sibuk pak, diajakin susah”

“Mau kuliah ya… Oh gitu, wajarlah Dan, udah pada kuliah kali jadi pada sibuk sendiri…”

Seketika gue keinget beberapa bulan yang lalu kalo mau ngajakin aja susahnya minta ampun, dikira cuman buang-buang waktu. PADAHAL EMANG BUANG-BUANG WAKTU!, ya tapi apalah selain mempertahankan tali silaturahim, boro-boro ngobrol di-group BBM, dari awal dibuat sampe member sis ague sendirian aja ga ada yang nge-chat.

Kemudian gue kembali melanjutkan cerita tujuan sebenernya kesini, ngejelasin sedetail-detailnya hingga balik lagi pak Dodo ngomong gini:

“Sebenernya saya pengen kalian ngumpul bareng lagi pas udah pada pada berkeluarga, mau liat aja gitu pada jadi apa lu pada” Kata pak Dodo sambil memandang ke arah langit-langit, tanda bahwa ia ingin hal itu bener-bener terwujudkan.

Kemudian gue bilang

“Hahaha, semoga pak, semoga aja masih pada inget”

***

Hari kedua gue keSMP yang biasa dipanggil Watisa, tujuan kesana sama seperti ke SD mau pamitan, parahnya, gue lupa semua nama guru disana, yang gue inget cuman nama julukan-julukannya aja, jaman gue SMP disini suram men, numpang di SD orang, disindir guru-guru disana, ga boleh make setiap fasilitas disekolahnya, alhasil setiap hari bawannya dehidrasi sambil nyium bau keringet.

Gue berdiri didepan ruangan yang bertuliskan “Teacher Room”, gaya luar negri banget, gak sengaja gue denger-denger percakapan anak-anak ada yang bilang “Wait for me”, jangan-jangan gue salah sekolah nih.

Kemudian gue masuk, guru-gurunya rame banget, gue bilang mau ketemu sama bu Endang, udah janjian mau ketemu, tiba-tiba ada seseorang yang melambaikan tangan, buru-buru gue datengin sambil baca yasin, gak taunya itu bu Endang.

“Ehhh Danny, apa kabar nakkkkk, Alhamdulillah bisa ketemu ya nakkk” kata bu Endang sambil nyuruh duduk, dengan mimik wajah seperti seorang teman yang udah lama gak ketemu.

“Alhamdulillah baik bu, maaf ya bu waktu itu saya mau pamitan sama ibu tapi ibunya ga ada, jadi ga sempet pamitan”

“Oh hah yang mana dan?” *Jdeeerrr!

“Yang hari terakhir saya sekolah disini bu, sebelum pindah”

“Oh itu ya, iya ngga apa-apa Dan, tapi ibu sempet ketemu sama orang tua kamu pas ngurus, kayanya kamu udah pindah deh waktu itu”

Maafkan saya bu, saya belum pindah, cuman males sekolah, soalnya harinya kejepit, hari kamis libur, hari sabtu juga libur.

Sepeti sebelumnya, gue ngejelasin maksud kedatangan gue kesana sambil menerka-nerka gue perhatiin wajah-wajah guru yang ada disana, gak taunya guru-guru yang pelajarannya sering dapet nilai ancur masih ada semua.

Bell tanda pergantian pelajaran berbunyi, bu Endang harus ngajar lagi, kemudian dia mempersilahkan gue untuk jalan-jalan keliling sekolah buat liat-liat, katanya siapa tau ada yang membangkitkan kenangan lama, padahal kenangan lama yang gue punya cuman guru SD yang selalu nyindir kelas gue waktu numpang.

Gue duduk didepan ruang BK, gue perhatiin keadaan sekitar, banyak guru nyuruh gue keliling-keliling, cuman gue agak takut aja, gue bukan alumni sini, cuman pernah sekolah disini, takutnya ntar gue dipalakin lagi.

Ngga beberapa lama bu Endang selesai ngajar dan gue ngobrol-ngobrol lagi sama dia, dia nanyain kabar anak-anak kelas, gue bilang kemaren ada yang abis nikah, dia kaget. Bukan, bukan karena gak bisa makan gratis kaya anak kos, karena dia baru tau kabarnya.

“Ya itu aja infonya dadakan bu, saya juga taunya cuman lewat Facebook, si Nurul ngasih kabar”

“Oh gitu ya, tapi ngga apa-apa lah, kita doain aja dia jadi keluarga yang samawa”

“Iya bu, semoga aja…”

Gak lama gue ngeliat sekelompok anak lewat depan gue dan ngeliat bayangan waktu gue masih sekolah disini bareng temen-temen yang udah beranjak dewasa, ternyata udah 2 dari sekian banyak temen gue yang nikah, gue punya pacar aja boro-boro.

Ngapain sekolah dikabupaten.

#np Irus – Contradiction

9 tahun sekolah didaerah kota dan 4 tahun sekolah didaerah kabupaten. Beda daerah, beda pula sistem pendidikannya, beda pula sifat pelajarnya. Itulah yang gue rasain waktu sekolah di kota metropolitan seperti Bekasi, Jakarta dan Kab. Paser. Sekian lama gue perhatiin mulai dari gaya hidup, pertemenan dan pendidikan dapat gue jabarkan kalau:

Sekolah dikabupaten ga seburuk yang dibayangkan kok…

Sekolah kabupaten. www.smkn1tgt.siap-sekolah.com

Walaupun sekolah dikabupaten, pendidikannya ga kalah jauh kok, sekolah gue Alhamdulillah sering mewakili daerah sampe tingkat nasional, mengalahkan kota-kota besar diprovinsinya, sebenernya asalkan mau usaha maksimal mau kabupaten/kota sama aja kok, semua tergantung SDMnya. (walaupun sistem pendidikan belum merata seluruh Indonesia)

Dikabupaten pendudukan sedikit, ga seru…

Dikit sih, tapi sahabat semua…

Emang sih sedikit, tapi sedikit itulah yang bikin gue nyaman disana, ga ribut, ga banyak masalah, kalopun ada paling 1 vs 1, lagipula dengan penduduk yang sedikit ini kita gampang kenal sama orang dan jangan heran, selama gue 4 tahun disana kayanya ga pernah denger cerita sekolah X tawuran sama sekolah Z, damai adem ayem.

Beda sama waktu gue SMP di Jakarta, pulang aja kalo ngeliat banyak anak-anak sekolah tetangga ngumpul takut digamparin, belum lagi kalo ketemu anak-anak SMAnya makin takut. Kalo di kota kecil kan ngeliat orang ngumpul paling nge-tin-tin. *klakson

Temen dikabupaten ga update kaya dikota…

Kata siapa? Temen gue ada yang freak sama musik sama film dia udah dapet bajakannya sebelum orisinalnya keluar duluan gokil gak tuh, jangan salah juga, walaupun dipedalaman ada jurusan ITnya juga bro, kudet ga kudet-kudet amat, paling telat gaul (sama aja pak). Jaman sekarang nyari infomasi udah gampang, internet udah dimana-mana (walaupun belum seluruh Indonesia bisa merasakannya), bisa lewat feature phone, smartphone, tablet, laptop, PC atau paling ngga nonton tipi, tapi tetep aja kalo nonton film ngebajak, soalnya jauh dari bioskop.

Walaupun ga selengkap fasilitas dikota yang penting ngumpul dan asikin aja lagiii :D

Apaan nih, gedung tingkat aja ga ada yang keliatan!

Rabu gaul ke club
Malam minggu ke mall X
Malem hari nongkrong di Starbucks

Kita mah cuman bisa bilang “Sakitnya tuh disiniii” *nunjuk peta

Da kita amah apa tuh :(

Rabu gaul kerumah temen ngerjain tugas
Malam minggu ke warkop
Malem hari ke warkop

Yang penting asikin aja lagiii, ngumpul, bahas cerita-cerita lucu disekolah, godain cewe lewat siul-sana-siul-sini, ngobrol ngalor-ngidul. Ah… ga ada yang asik selain ngumpul bareng temen sekelas.

Kadang ngeselin sih, tapi kepada siapa lagi kita mau berteman kalo ga sama mereka…

Dalam pertemanan wajar lah kalo ada yang kadang bikin kesel, tapi paling besok udah ilang, ga terlalu diambil pusing, ga dianggap serius, sekali lagi. Asikin aja lagiii. Kenapa di beberapa point sebelumnya jarang ada yang berantem, karena rata-rata, temen-temen gue disini, mereka kalo sekolah di SMA/SMK ketemu lagi sama temen-temen TK/SD/SMPnya.

Yah, kalo setelah gue pikir-pikir lebih baik ngabisin masa-masa SMA/SMK dikabupaten, secara ya karena gue orangnya ga bisa berantem digertak cewe juga diem, jadi gue lebih baik ngabisin ditempat tenang yang sepi dari permusuhan dan bertemu dengan sohib-sohib gue disana bagaikan seorang keluarga. Karena keluarga adalah yang harta yang paling berharga

#np Keluarga Cemara OST.

Akhirnya selesai juga.

Setelah perjuangan dari Agustus sampe November tanggal 3 kemaren, akhirnya selesai juga pengurusan persiapan buat kuliah, mulai dari cabut berkas, paspor, meningitis, pendaftaran kuliah sampe ke visa.

Semua hal diatas bener-bener nguras energi menurut gue karena gue ga pernah ada persiapan buat kuliah diluar dan ga pernah kepikiran. Jadi jadwal kaget dan gue harus ngurus semuanya sendirian.

Ribet? Oh jelas, apa lagi gue yang ga tau apa-apa, cuman taunya buat paspor doang.
Susah? Sepanjang dari semua yang gue sebutin diatas, paling susah sih visa, gugup coy. :))

Aniwey, buat kalian yang ada rencana buat kuliah keluar, gue kasih sedikit info-info yang ga penting, jadi mendingan silahkan close website ini sebelum waktu anda terbuang percuma. :))

Pembuatan paspor kalian bisa baca-baca dan cari info di website ini, disitu lengkap kok, semuanya lengkap dan inget, bawa berkas yang ASLI. Kemaren gue bawa KK Fotocopy-an sama Ijazah Fotocopy-an disuruh pulang.

Kalau suntik meningitis mau tau lokasinya dimana, mungkin kalian bisa nanya sama keluarga yang udah pernah naik haji/umroh, karena biasanya mereka minta setiap orang yang naik haji/umroh udah di vaksin meningitis, atau bisa baca di website ini, disana semuanya lengkap yang penting bawa paspor asli, pulpen, fotocopy KTP dan paspor dan alat tulis pastinya.

Last, the hardest one. Visa, karena kemaren gue ngurus visa buat ke US jadi gue kasih tau untuk US aja yak, maap ga bisa ngasih info lengkap :D

Untuk visa US bisa baca-baca disini, semuanya lengkap kok.

***

 

Gue tau dalem hati yang baca ini bakalan bilang

“Apaan nih, ngasih info ga niat banget”

“Nyesel gue buka, yang ngasih info ga niat”

Sebelumnya udah gue bilang kan, dari pada buang-buang waktu mending close aja. :))